Novel 'Noesa Penida' (Asmara, 1949) Part II Ch. VI

Below article is a rendering of a novel called 'Nusa Penida' by Andjar Asmara, published in 1949. Part 2 - Chapter 6. For reasons of readability, only the spelling has been adapted to modern Indonesian spelling (Ejaan Yang Disempurnakan).

asmara nusapenida 1949

BAHAGIAN - BAB VI / Part II Chapter VI (p.144-170)

BAGINDA Cokorde Gede Oka sedang duduk dibangsal peranginan, dihadapi oleh beberapa pendawa dan Dewa Putu, seorang tua penasehat baginda yang berambut putih yang sedang asyik memperhatikan beberapa tulisan daun lontar. Di sebelah orang tua ini duduk seorang muridnya yang menghadapi beberapa ikatan kitab-kitab yang terbuat dari pada daun lontar, masing-masing terbungkus dalam kain yang berwarna-warna. Melihat kepada tingkah laku murid ini dan pendawa-pendawa yang duduk di belakangnya, nyatalah orang tua ini diperlakukan dengan hormat cermat, bahkan baginda, bilamana beliau memajukan sesuatu pertanyaan pada, Dewa Putu terdengarnya suara beliau agak berlainan, bukanlah suara memerintah sebagai biasa terhadap (P.145) pegawai istana atau pegawai negeri yang biasa, tetapi suara yang hanya biasa beliau pakai kalau berhadapan dengan sesama raja atau yang sederajat dengan beliau. Kehormatan yang luar biasa ini menjadikan Dewa Putu sangat dihormati dan disegani di dalam istana, bahkan dalam negeri.

Dewa Putu tidak sering kelihatan dalam istana, hanya kalau ada sesuatu peristiwa yang penting yang hendak dimusyawaratkan oleh baginda, barulah beliau diundang dan mereka yang berdekatan dengan baginda mengetahui pula bahwa baginda tidak akan melakukan sesuatu tindakan penting kalau tidak lebih dahulu bermusyawarat dengan Dewa Putu, teristimewa dalam hal-hal yang sulit yang bersangkut dengan kerajaan lain, baginda menyangkutkna putusan beliau pada nasehat Dewa Putu.

Pun kedatangan Dewa Putu sekali ini berhubung pula dengan suatu masaalah penting bagi baginda. Sejak beberapa hari baginda telah merancang hendak memperluas keluarga dalam istana. Sejak kedatangan seorang puteri, anak dari pada pamannya Anak Agung I Gusti Ketut Alit Rai, maka baginda merasa berkewajiban hendak mengangkat derajat puteri ini kepada tempat yang seharusnya dan jalan yang sebaik-baiknya pada pertimbangan baginda ialah mengangkat Gusti Ayu sebagai salah seorang selir dalam istana baginda. Inilah kurnia yang sebesar-besarnya yang dapat beliau berikan pada Gusti Ayu, sebagai penghargaan pada arwah paman beliau, apalagi kalau mengingat bahwa kehormatan yang sedemikian tiadalah didapat oleh tiap-tiap gadis atau puteri. Dengan mengambil tindakan yang demikian baginda merasakan suatu kepuasan yang tak (p.146) terhingga. Beliau merasa lebih puas pula kalau mendengarkan berita-berita yang disampaikan oleh Ni Pogoh kepada beliau. Sungguh Ni Pogoh ini seorang kepala dayang yang amat cerdik dan boleh dipercaya dan diharapkan pertolongannya dalam hal sulit sebagai ini.

Kalau Ni Pogoh datang mendekati baginda, dengan segera dayang-dayang dan pegawai-pegawai yang lain diusir keluar dan bagindapun berjam-jam asyik mendengarkan cerita-cerita Ni Pogoh yang tambah membangunkan cita-cita baginda hendak lekas-lekas mempersunting bunga yang molek, yang baunya semerbak itu, kalau menurut kata Ni Pogoh, dalam seribu jarang satu... Ni Pogoh amat pandai berceritera, merayu hati baginda dan kalau sampai kepada bahagian-bahagian yang dikatakan oleh Ni Pogoh dengan setengah berbisik, yang diiringkan dengan lirik matanya yang nakal, maka baginda tertawa terbahak-bahak, muka beliau merah, sambil beliau mencepak-cepak dengan bibir beliau yang tebal, sebagai seorang yang sedang menantikan hidangan yang lezat cita...

Di antara sekalian dayang bukan saja Ni Pogoh yang tertua, tetapi karena pandainya mengambil hati baginda dalam hal-hal yang teristimewa, maka kedudukan Ni Pogoh sangat berlainan dengan dayang-dayang yang lain. Ialah seorang dayang yang amat terpakai dan amat dipercaya oleh baginda. Baginda hanya membicarakan rahasia-rahasia dalam puri yang berhubungan dengan keputerian dan sekalian selir-selir dengan Ni Pogoh, yang menyebabkan derajat Ni Pogoh sebagai kepala dayang bertambah naik dan kelakuannyapun bertambah lancang. Ia disegani dan ditakuti oleh dayang-dayang, biti-biti perwara yang lain, takut kalau-kalau mereka berbuat salah atau (p.147) sesuatu yang tidak dikehendaki oleh Ni Pogoh, kelak akan disampaikan pada baginda, karena mereka mengetahui betapa pengaruh Ni Pogoh dalam puri itu. Dalam keadaan yang demikian Ni Pogoh malah lebih ditakuti dari pada permaisuri yang hampir tak kelihatan dan hampir tak terdengar suaranya dalam puri itu. Ini pulalah yang menyebabkan Ni Pogoh digelarkan "permaisuri kedua" oleh sekalian dayang-dayang yang di bawah perintahnya.

Karena sudah bertahun-tahun menjadi kepercayaan baginda, Ni Pogoh tahu benar seluk beluk dalam puri itu. Ia mengetahui benar kehendak dan hati baginda, sehingga kadang-kadang belum teringat oleh baginda, ia telah memperingatkan lebih dahulu. Boleh dikata sebahagian besar dari pada selir-selir yang pada waktu itu ada di dalam istana adalah dengan perantaraan kepala dayang Ni Pogoh masuk ke dalam "barisan kehormatan" itu...

Tidak mengherankan pula kalau dalam barisan itu Ni Pogoh sangat berpengaruh. Kalau ada salah seorang selir yang mengehendaki barang perhiasan, maka jalan yang sebaik-baiknya ialah dengan perantaraan Ni Pogoh, yang lebih dahulu harus diambil hatinya. Kalau selamanya bermanis mulut dan pandai memuji-muji Ni Pogoh, tentu sekalian kehendak akan berlaku, demikianlah yang berbukti pada beberapa selir yang telah mendapat pertolongan Ni Pogoh.

Barang pakaian dan barang perhiasan ini menjadi suatu senjata yang dipergunakan oleh Ni Pogoh di antara selir-selir yang di bawah pengaruhnya itu. Dalam bertahun-tahun ia menjadi kepala dayang selamanya ia mendapat hasil dengan senjata ini, tetapi yang sangat mengherankannya ialah Gusti Ayu Pandan Sarilah baru seorang yang tak kena (p.148) dijerat dengan barang pakaian atau barang perhiasan. Belum pernah seorang puteri baru mendapat barang pakaian sebagus Gusti Ayu, bahkan barang perhiasan yang mahal-mahal sampai berharga beribu-ribu ringgit, sebagai yang melekat pada badan puteri ini, tetapi namun demikian ia sebagai tak acuh pada sekalian kehormatan yang diberikan padanya itu. Gusti Ayu diperlakukan berlainan dari pada puteri-puteri yang lain, kehormatan yang diberikan padanya tak pernah diberikan pada seorang puteri yang biasa, tetapi apa sebab gadis ini kelihatannya sebagai tawar senantiasa.

...Mulanya pada sangkaan Ni Pogoh karena Gusti Ayu baru sekali ini menginjak istana, maka ia agak kaku, agak terkejut dengan sekalian kemewahan itu. Pada sangka Ni Pogoh tentu lama-kelamaan ia akan berobah, ia akan dapat menyesuaikan dirinya pada keadaan istana ini dan akan bernafsu pula pada sekalian perhiasan dan pakaian sebagai puteri-puteri dan selir-selir yang lain itu...

Tetapi apa yang dialaminya adalah sebaliknya, Gusti Ayu tetap menjauhkan diri, malah semakin lama ia di dalam istana kelihatannya semakin kusut pula.

Dalam hatinya Ni Pogoh sebenarnya takut dan khawatir, sebab keadaan yang sebenarnya tak diketahui oleh baginda. Baginda mengira bahwa sebenarnyalah Gusti Ayu Pandan Sari sudah mulai jinak sesudah beberapa hari ia berdiam di dalam puri dan kalau menurut berita-berita yang disampaikan oleh Ni Pogoh pada baginda sesungguhnya telah datang waktunya dilakukan upacara pengangkatan derajat puteri ini, karena katanya Gusti Ayu kerap kali bertanyakan hal ihwal selir dalam istana itu, tentang penghidupannya, rawatan dan kedudukan mereka. Katanya pula Gusti Ayu (p.149) sangat berterima kasih pada baginda yang baik hati, sebab baginda telah mengurniai ia derajat, barang pakaian dan perhiasan...

Ni Pogoh berjusta pada baginda itu makin lama makin berani, sehingga berkali-kali dikatakannya bahwa Gusti Ayu tiap-tiap diberi hadiah yang baru lekas-lekas hendak menemui baginda, tetapi dilarang oleh Ni Pogoh dan diajarinya pula katanya, bahwa tidak sembarang orang yang boleh bertemu dengan baginda; kalau kelak ia dipanggil barulah diharuskan menghadap. Ceritera-ceritera yang dikarang-karang oleh Ni Pogoh itulah yang menjadikan baginda semangkin bernafsu, semangkin tak tahan hati, hendak lekas-lekas "menobatkan" Gusti Ayu dan inilah pula yang menjadikan baginda maklum melihat Gusti Ayu datang ke mtempat peranginan dengan tergopoh-gopoh diiringkan oleh Ni Pogoh, rupanya hendak menghadap.

Mulanya baginda tercengang melihat Gusti Ayu keluar dari istana menuju ke tempat peranginan itu, karena bukanlah di sini tempatnya ia menerima kedatangan puteri atau salah seorang selir, manalagi beliau sedang berhadapan dengan Dewa Putu dan pendawa-pendawa kepercayaannya yang sedang menantikan perintah. Tetapi kemudian setelah baginda ingat bahwa Ni Pogoh tentu telah memberikan cincin yang istimewa tadi kepada Gusti Ayu, dapatlah dimakluminya kedatangan itu. Boleh jadi karena Gusti Ayu belum tahu benar adat istiadat dalam istana maka ia berani menghadap sebelum dipanggil dan boleh jadi pula karena cincin yang luar biasa itu menarik hati sekali, maka rupanya Gusti Ayu sudah tak tahan hendak menyatakan terima kasihnya.

Demikianlah pikiran baginda ketika melihat Gusti Ayu maju dengan langkah yang cepat ke tempat peranginan itu (p.150) dan ketika Gusti Ayu menaiki tangga balai telah bulat hati baginda akan memaafkan kelancangan puteri itu. Beliau akan menegor Gusti Ayu dengan cara yang halus, sebab bukanlah salahnya kalau ia kurang mengetahui adat istiadat dalam istana, karena sejak kecil tidak dibiasakan. Pendidikan itu haruslah dimasukkan perlahan-lahan pada puteri ini, tak boleh dengan jalan berkeras. Hati beliau lapang ketika Gusti Ayu duduk bersimpuh, menyembah di hadapan baginda dan bibir beliau yang tebal menunjukkan suatu senyuman manis ketika beliau melihat cincin berlian yang gemerlapan ditangan puteri itu.

- Apakah yang menyebabkan adinda tergopoh-gopoh datang ke tempat ini...? tanya baginda dengan ramah-tamah, dengan suara yang tak menyembunyikan rayuan yang terselip di dalamnya.

Gusti Ayu memperbaiki simpuhnya, hendak menghilangkan gugupnya. Darahnya mengalir cepat, jantungnya berdebar, tangannya dirasanya dingin. Ia datang ke mari dengan putusan yang tetap dalam hatinya, dengan hati yang bersedia hendak berkorban, dalam perjalanan ke mari telah ditimbang-timbangnya dalam hatinya apa yang hendak dikatakannya, yang- hendak dimintanya dengan perkataan-perkataan yang bulat serta tetap, tetapi sekarang setelah ia duduk di hadapan baginda, dikelilingi oleh orang-orang kepercayaan, hilanglah semangatnya. Ucapan-ucapan yang tadinya dihafalkannya dalam hatinya hilang entah ke mana. Ia sudah tak tahu bagaimana hendak memulai...

- Katakanlah adinda, demikianlah baginda membujuk. Janganlah takut... Orang-orang yang duduk di sini semuanya sahabat kita...

(p.151) Sebenarnya perkataan-perkataan yang lemah lembut yang diucapkan oleh baginda itu sebagai mengiris jantung Gusti Ayu; seorang yang berbadan gemuk berbibir tebal, seorang tua bangka yang tak berbentuk sedang merayu hati seorang gadis remaja yang sedang bergelora. Tua bangka ini merayu, membujuk karena insyaf akan kemegahan, kekuasaannya, berbuat sekehendaknya, memperkosa batin suci dari perawan yang masuk ke dalam perangkapnya...

Tetapi walaupun demikian rayuan ini mendatangkan pula ketenteraman dalam hati Gusti Ayu, bukan karena ia terpikat, malah karena tumbuh bencinya yang tak terhingga, sampai ia ingat kembali kepada keadaan dirinya, kepada nasibnya: ia akan dipunyai oleh tua bangka ini dan ia bersedia, tetapi...

Gugupnyapun hilang, lalu menyembah sekali lagi dan berkata:

- Hamba datang untuk menyatakan terima kasih atas hadiah Ratu yang tak ternilai...

Mendengar ucapan ini senyuman baginda semangkin lebar sebab ternyata dugaan beliau benar: Gusti Ayu datang menghadap untuk menyatakan terima kasihnya. Kalau begitu benarlah ia sudah terpikat atas jasa Ni Pogoh juga. Sekelibat mata baginda melepaskan suatu kerlingan yang berarti terhadap Ni Pogoh yang duduk di bawah sebagai hendak menyatakan kepuasan beliau terhadap jasa kepala dayang itu. Ni Pogohpun menangkap kerlingan mata baginda itu dengan rasa terima kasih pula. Iapun senyum menunjukkan bangganya dan hilanglah perasaan khawatirnya, karena tadinya ia takut Gusti Ayu memajukan sesuatu hal yang lain, kalau melihat pada sikapnya yang tangkas.

(p.152) - Sesungguhnyalah kedatangan Gusti Ayu ini menunjukkan bahwa Gusti Ayu turunan raja-raja, berbudi tinggi, berperasaan halus... perlu Gusti Ayu datang menghadap untuk pemberian yang sekecil itu, sabda baginda.

Barang itu kecil dan tak berharga kalau dibanding dengan kekayaan yang akan menjadi hak adinda di hari kemudian. Pandanglah cincin itu sebagai tanda perikatan yang dibiasakan di antara anak raja-raja, antara adinda dan... kakanda!

Mendengar ucapan yang penghabisan itu, ucapan yang berarti anak panah yang dilepaskan oleh baginda dari pada busurnya, jantung Gusti Ayu seolah-olah berhenti berdebar, tetapi kalau melihat kepada air mukanya sedikitpun tak nampak bahwa perasaannya hancur luluh, karena kewajiban yang memaksa ia datang ke mari lebih luhur dan lebih mulia dari pada badan dirinya sendiri yang akan dipunyai oleh tua bangka yang tak berbudi ini...

Gusti Ayu menyembah sekali lagi seolah-olah menjawab, membenarkan sabda baginda itu. Sembah Gusti Ayu itu malah menambah kepuasan dan keberanian baginda.

- Berpuluh tahun adinda hidup terasing dari kaum kerabat, jauh dari sanak saudara, itulah sebabnya maka tak ada watas untuk memperlakukan kehendak adinda. Kakanda merasa bertanggung jawab kepada arwah paman untuk memperbaiki apa yang telah rusak selama ini. Adinda hidup dalam kemelaratan di antara kaum Sudra bertahun-tahun, tak seorangpun yang mengetahui dan sekarang menjadi tanggungan kakandalah untuk memberikan kesenangan dan derajat nyang sepadan pada adinda dan jalan yang sebaik-baiknya yang nampak oleh kakanda ialah (p.153) mempertalikan darah turunan kita...

Kedatangan adinda ini barangkali tak disengaja, tetapi adalah kebetulan sekali, sebab kakanda sedang mempertimbangkan penobatan adinda dan mamanda Dewa Putu kakanda panggil ke mari untuk melihat dan mencarikan hari yang baik.

Gusti Ayu mendengarkan sabda baginda yang panjang lebar itu dengan tenang, malah terlalu tenang, sebab biarpun baginda akan berpidato berjam-jam ia telah tahu maksud beliau kemana, sekalian perkataan-perkataan beliau yang terpilih dan terdengar manis itu tiada lain hanya pembungkus nasibnya yang kejam. Sudah tak dapat disangkal bahwa nasibnya sama dengan nasib seorang budak belian, perbedaannya ialah karena ia seorang anak raja, maka baginda menggunakan perkataan-perkataan yang ditimbang dan yang sedap didengar...

Kemudian datanglah saat ia insyaf kembali kepada kewajibannya. Kalau dibiarkannya baginda berpidato tak kan kunjung habis-habisnya maulah terdesak keperluannya yang sebenarnya. Ia membulatkan hatinya lalu menyembah dan menjawab:

- Hamba berterima kasih sekali lagi, Ratu, karena Ratu telah memikirkan nasib hamba dengan seksama. Hamba tak kan membanding maksud Ratu itu, hamba menurut sekalian titah dan kehendak Ratu, nasib hamba terserah ke dalam tangan Ratu...

Tetapi kalau benar sebagai ucapan Ratu tadi, hamba boleh memajukan kehendak, adalah suatu permintaan hamba yang mohon dipertimbangkan...

- Sebutlah adinda, kanda telah mengatakan bahwa tak ada watas untuk melakukan kehendak adinda, gunung didaki, lautan diselami, asal adinda dapat bersenang hati...

(p.154) Katakanlah adinda, dengan senang hati kando akan memperlakukan...!

- Harap diampun, Ratu, hamba seorang hina serta daif. Kalau sekiranya permintaan yang hendak hamba majukan ini agak ganjil terdengar, haraplah hamba dimaafkan, diampuni, hamba seorang bodoh yang tak berpelajaran...

Baginda duduk agak merukuk sedikit, merebahkan badannya ke hadapan, karena ingin mendengarkan permintaan Gusti Ayu. Kepala baginda tambah dekat dengan muka Gusti Ayu yang terhenti berkata-kata dan pada saat itu baginda tambah memperhatikan raut muka Gusti Ayu yang sederhana tetapi menarik tiap-tiap laki-laki yang memperhatikannya.

Sungguh beruntung baginda mendapat gadis secantik ini, apa saja yang dimintanya akan diperkenankannya, putusan itu telah bulat dalam hati baginda. Sebagai tak sabar ia menanti Gusti Ayu menyambung persembahannya itu.

- Ratu, demikianlah Gusti Ayu meneruskan dengan suara perlahan tetapi tetap dan bulat. Pada petang ini akan berangkat seorang Sudra ke tempat pembuangan Nusa Penida.

... Sudra itu bernama I Jaya. Ia dipersalahkan membunuh orang dalam suatu perkelahian di gelanggang tempat mengadu ayam. Harap diampun, Ratu, hamba hanya seorang yang hina serta daif, hamba tak berkuasa, tak berhak memajukan sesuatu permintaan yang bersangkut dengan putusan baginda, bahkan putusan negeri, tetapi... ... semata-mata karena I Jaya itu salah seorang anak Pak Murda, yang sama-sama dibesarkan dengan hamba, sehingga hamba selama ini memandang dia sebagai kakak kandung hamba, ... bolehkah kiranya Ratu mengampunkan, memaafkan I Jaya, karena hamba tahu benar ia seorang yang (p.155) baik hati. Kalau ia membunuh, tentulah dalam suatu keadaan gelap mata dan tiada dimaksud...

Bilamana Ratu hendak menghukum juga, janganlah seberat itu, sampai ia terpisah dari pada kaum kerabatnya... Sekali lagi hamba mohon diampun bilamana per permintaan hamba ini menerbitkan murka pada Ratu...

Sekalian perkataan itu terhambur dari mulut Gusti Ayu sebagai air mengalir, walaupun sejak tadi belum diingatnya apa yang hendak dikatakannya.

Perkataan-perkataannya itu tepat benar menuju kepada maksudnya, sehingga Cokorde Gede Oka terdiam sejurus tak dapat berkata-kata. Mata beliau terbelalak, badan beliau yang dibungkukkan tadi sekarang menghereng ke belakang, mulut beliau ternganga, air muka baginda menunjukkan dua perasaan: terkejut dan amarah yang sangat hebat...

Terkejut baginda karena tak menduga bahwa permintaan yang akan dimajukan oleh Gusti Ayu itu menjinggung hal pembuangan seorang pemuda yang oleh baginda dikhawatiri akan menghambat langkah-langkah beliau terhadap Gusti Ayu, beliau marah karena ternyata sekarang bahwa Gusti Ayu itu amat pandai bermain kemidi, diterimanya sekalian putusan atas dirinya, pada hal dengan bersungguh-sungguh ia meminta supaya kesalahan I Jaya diampuni, itulah menandakan bagi baginda bahwa gadis ini masih menaruh hati pada pemuda Sudra itu...!

Pandangan marah baginda itu dipalingkan kepada Ni Pogoh yang duduk ketakutan. Baginda tak berkata suatu apa, tetapi pandangan beliau yang tajam mengandung arti yang dalam, seolah-olah baginda menjesali Ni Pogoh, seakan-akan (p.156) tertangkap budi Ni Pogoh yang telah membodohi baginda.

Karena dalam beberapa hari kedukaan Gusti Ayu tak kunjung reda, Ni Pogoh lalu menduga tentu ada sesuatu sebab yang lain yang menjadikan ia demikian. Pernah juga seseorang puteri yang baru berdiam di istana, pada hari-hari permulaan merasa sepi dan bingung karena belum biasa dan karena terpisah dari kaum kerabatnya; telah biasa pula Ni Pogoh melihat tabiat aneh dari puteri baru dalam keadaan yang demikian, yaitu ia menjauhkan diri dari puteri-puteri yang lain, tetapi menurut kebiasaan dari sehari-kesehari hilanglah tabiat bersendiri itu, berangsur-angsur dari sedikit kesedikit, sehingga dalam waktu dua atau tiga hari tentulah ia akan dapat mendekatkan dirinya pada yang lain-lain, berkenalan dan bergaulan, malah sudah dapat pula bersenda-gurau dalam waktu yang singkat saja. Inilah pengalaman Ni Pogoh dalam waktu bertahun-tahun menjadi kepala dayang dalam puri itu, telah beberapa puteri baru yang dipercayakan pada rawatannya, hampir semua serupa kelakuannya pada permulaan, tetapi apakah sebabnya tabiat Gusti Ayu itu amat berlainan dengan puteri-puteri yang biasa...?

Ketka ia sudah lebih seminggu dalam istana masih saja ia bersendiri, tak suka bergaulan dengan yang lain, masih saja ia bersifat diam, sebagai mengandung rahasia, menanggung rindu. Dalam keadaan seperti ini Ni Pogoh lekas arif dan dugaannya tak meleset...

Ia lekas menaksir bahwa tentu ada seorang laki-laki yang dirindukan oleh Gusti Ayu dan setelah dilakukannya pemeriksaannya di luar puri dengan teliti iapun mendapat keterangan, bahwa adalah seorang pemuda bernama I Jaya, yaitu anak Pak (p.157) Murda yang dicintai oleh Gusti Ayu, hal ini telah diketahui di dalam kampung.

Setelah Ni Pogoh mengetahui rahasia itu lekas diberitahukannya pada baginda, agar supaya baginda dapat mengambil sesuatu tindakan yang baik...

Baginda sebagai seorang yang berkuasa tentulah tak kan kekurangan jalan atau akal menyingkirkan sesuatu halangan yang kiranya dapat mengganggu langkah beliau..., demikianlah Ni Pogoh membisikkan pada baginda. Baginda tak berkata suatu apa, hanya mengangguk-angguk saja dan pada esok harinya beliau memanggil seorang mata-mata kepercayaan beliau. Sedang mata-mata itu menyelidiki keadaan I Jaya dengan teliti, beberapa hari kemudian terjadilah perkelahian digelanggang mengadu ayam itu. Perkara I Jaya diperiksa beberapa hari lamanya dan ketika putusan dipertimbangkan kepada baginda, beliau menganggap bahwa kesalahan yang sedemikian beratnya harus dihukum dengan hukuman buangan ke Nusa Penida, walaupun menurut jalan pemeriksaan I Jaya membunuh itu tiadalah dengan sengaja dan karena membela adiknya yang hampir ditikam orang...

Sekjalian pertimbangan ini tak mendapat keentengan pada baginda. Telah ada suatu jalan untuk menjingkirkan I Jaya, inilah yang lebih penting dari pertimbangan yang lain...

Sejatuhnya putusan atas diri I Jaya itu Ni Pogoh memulai bermain kemidi pada baginda, ia kerap kali keluar masuk bilik baginda dan berbisik-bisik, memuji-muji baginda yang dikatakannya arif bijaksana, karena halangan itu sudah tersingkir. Ni Pogoh lalu membujuk baginda supaya menarik hati Gusti Ayu dengan jalan lain, agar supaya maksud (p.158) beliau lekas tercapai. Sekalian anjuran Ni Pogoh itu diturutkan oleh baginda dan akhirnya beliau mendapat kesan bahwa pikat itu mulai kena, karena menurut kata Ni Pogoh tabiat Gusti Ayu telah jauh berobah dari pada permulaan.

Hati baginda semakin besar, tetapi sekarang...!?

Sekarang terbukalah topeng Ni Pogoh, karena ternyata bahwa apa-apa yang disampaikannya itu kemidi belaka...!

Telah nyata sekarang bagi baginda bahwa beliau telah menjadi korban mulut manis seorang kepala dayang... Rupa-rupanya Gusti Ayu masih saja mencintai pemuda Sudra itu, mencintai demikian rupa, sehingga berani mengorbankan dirinya untuk membela...!

- Gusti Ayu! sabda beliau dengan suara keras, rupanya aku ini sudah salah raba, salah sangka benar-benar! Kusangka tadinya bahwa Gusti Ayu sebagai puteri bangsawan, walapun bertahun-tahun hidup di antara kaum Sudra, masih mempertahankan derajat, darah dan turunan Gusti Ayu sebagai anak raja, sebab kata pepatah "biarpun berlian itu terlempar dilumpur sekalipuh, namun pamornya tak kan hilang...", tetapi berlainan sekali keadaan Gusti Ayu.

Gusti Ayu terlempar di lumpur karena nasib, jatuh ke tangan kaum Sudra, karena keadaan, tetapi Gusti Ayu telah terseret ke dalam golongan itu bukan saja pada lahirnya, tetapi pergaulan itu telah menodakan batin Gusti Ayu pula rupanya... Berani Gusti Ayu memintakan ampun bagi seorang Sudra yang terang bersalah, berdosa membunuh orang...! Inilah menandakan bahwa Gusti Ayu tak pandai mempertahankan derajat ke-Satryaan Gusti Ayu...

Sungguh tak layak perkataan-perkataan yang demikian keluar dari mulut Gusti Ayu, seorang puteri berbangsa (p.159) yang hendak melindungi seorang Sudra yang hina dan rendah, bersalah pula, mengambil Jiwa manusia!

- Ratu! Gusti Ayu meningkah dengan cepat Hamba harap janganlah terlalu Ratu menghinakan kaum Sudra itu! Walaupun bagaimana janganlah kita melupakan bahwa mereka itu manusia juga sebagai kita...!

Suara Gusti Ayu itu terdengarnya keras sebagai mengancam. Suara hormatnya yang lemah lembut sebagai permulaan tadi sudah berganti dengan suara yang tegas sebagai seorang pembela. Ia sudah lupa keadaan sekelilingnya, ia lupa akan nasib yang mengancam dia, ia lupa bahwa ia datang ke mari hendak menjual diri untuk melepaskan I Jaya, ia lupa, bahwa ia berhadapan dengan seorang raja... seorang Ratu yang tak boleh dibantah kehewndaknya, yang boleh berbuat sekehendaknya, berhak tak berwatas menjatuhkan hukuman seberat-beratnya pada orang yang melawan, hukuman buang, hukuman bunuh sekehendak beliau...!

Sekalian akibat ini sudah tak dipikirkannya, ia telah nekat, nekat senekat-nekatnya...

Rupanya perasaannya yang tertindas terus menerus sejak tadi, yang telah bertumpuk sejak berhari-hari: ia akan dikawinkan sebagai "budak belian", I Jaya dibuang ke Nusa Penida dan sesudah itu baginda menghina pula berkali-kali, berturut-turut menghinakan, merendahkan kaum Sudra, yaitu Sudra yang membesarkan dia... rupanya karena sudah tak tertahan perasaan itu sekarang mencari pelepasan dengan tidak memperdulikan apa yang boleh menjadi akibatnya...

Bagindapun demikian pula.

Pada permulaannya beliau bercakap dengan lemah lembut, dengan suara merayu gadis yang diingininya itu, tetapi (p.160) kemudian setelah ia menyatakan keinginannya, memintakan ampun bagi Sudra yang sedang disingkirkan, Sudra yang menghambat langkah baginda, beliaupun sudah tak merayu lagi. Amarah beliau terbit sejadi-jadinya, apalagi sesudah Gusti Ayu menjawab dengan suara lantang, kelihatan beliau bermuram durja, karena tak biasa dibantah, seisi istana, bahkan senegeri orang menghormati beliau, orang sujud ke bawah haribaan beliau, tak ada orang yang berani berkata-kata demikian, bahkan memandang mata beliaupun tidak. Sekarang gadis ini telah melanggar derajat keluhuran beliau itu, menyamakan beliau dengan orang banyak dan... di hadapan Dewa Putu, di hadapan pendawa-pendawa beliau...! Muka baginda merah, matanya terbelalak. Beliau menghardik:

- Pandan Sari! Engkau melawan padaku...?

- Ampun hamba Ratu. Hamba tidak melawan, hamba hanya mengatakan kata yang sebenarnya kata. Boleh jadi karena hamba seorang bodoh, hamba tak berpelajaran maka hamba belum mengerti apa sebab kelahiran dan derajat kita harus dibeda-bedakan, pada hal kita sama-sama manusia. Boleh jadi pula karena hamba dibesarkan oleh kaum Sudra hamba tak merasa perbedaan antara Satrya dan Sudra sebagai yang Ratu kehendaki itu. Sejak kecil hamba tak mengenal ibu bapa, kaum Sudra yang membesarkan hamba sebagai anak kandung, tetapi hamba dibesarkan dengan perasaan kasih sayang, dengan batin yang suci dan murni, karena Sudra yang membesarkan hamba itu seorang yang jujur dan bersetia terhadap ayah hamba. Hamba tak habis fikir apa sebab kita harus merendahkan derajat mereka. Apakah semata-mata karena kita (p.161) keturunan raja-raja...? Apakah darah kita berlain dari darah mereka, Ratu!

- Gusti Ayu!!! demikianlah baginda menghardik hendak menghentikan gelora perkataan Gusti Ayu yang terhambur tak berkeputusan itu. Tetapi rupa-rupanya nafsu Gusti Ayu sudah tak dapat ditahan, hardik baginda tak diacuhkannya, malah ia meneruskan:

- Ampun hamba, Ratu! Ratu mengatakan bahwa batin hamba telah bernoda karena bergaulan dengan kaum Sudra, tetapi hamba tak merasa di mana letaknya noda itu. Kalau hendak dikata bahwa perasaan jujur dan perasaan kasih sayang yang hamba dapat dari mereka itu salah, rendah dan hina, perasaan apakah yang harus kita punyai sebagai manusia...???

- Perasaan kash sayang...! Baginda mengejek dengan suara rendah yang menunjukkan penghinaan yang amat sangat. Sehingga engkau merasa kasih sayang pada seorang Sudra sebagai I Jaya..., seorang pembunuh, seorang yang berbudi rendah..., sampah... cih!

Sungguh engkau seorang yang tak berterima kasih. Aku menjediakan kekajaanku hendak mengangkat derajatmu sebagai seorang puteri, tetapi tak urung engkau masih saja tertarik kepada golongan yang hina, sampah masyarakat... Tabiatmu tak ubahnya dengan seekor anjing yang telah terbiasa memakan kotoran manusia, biarpun ia dipelihara, dimanja-manjakan, namun kebiasaannya tak kan dapat ditinggalkannya. Biarpun disodorkan makanan yang lezat cita, tetapi ia tinggal seekor binatang yang hidup dalam sampah, dalam kotoran, dalam najis...!

Hinaan ini telah melewati watas kesopanan, baginda (p.162) sebagai seorang yang ditinggikan, yang dianjungkan dengan tidak berkira-kira telah melepaskan hawa nafsunya sesuka-sukanya. Habislah sabar Gusti Ayu, habislah perasaan hormatnya terhadap manusia rendah yang duduk di hadapannya sebagai "raja" itu.

- Baklah Ratu, jawabannya dengan tenang tetapi tajam. Samakanlah hamba dengan anjing, anjing kurus yang berkurap yang menerbitkan perasaan jijik pada Ratu, pada kaum Satrya, tetapi hamba merasa berbahagia sebagai anjing itu, sampai hari ini batin hamba belum bernoda, hamba tak mengenal perasaan menghina, perasaan sombong yang Ratu kehendaki itu. Di antara kaum Sudra yang Ratu samakan dengan anjing itulah hamba mengecap untung kebahagiaan, sayang menyayang, duka nestapa, melarat senasib, bahagia yang tak terhingga, batin yang tak terkungkung... dan sekalian perasaan istimewa yang tak dapat hamba rasakan dalam istana Ratu ini! Ratu mengatakan bahwa hamba seorang yang tak berterima kasih, karena Ratu hendak "mengangkat derajat" hamba...!

Ratu hendak "menobatkan" hamba, tetapi apalah gunanya Ratu membungkus sekalian niat Ratu itu dengan perkataan yang bagus-bagus... Hamba telah maklum di mana hamba akan ditempatkan, nasib apa yang akan hamba alami kalau telah selesai "penobatan" itu... Hamba hina-dina, daif serta bodoh, tetapi hamba seorang perempuan yang mempunyai perasaan. Perasaan ini tak usah diajarkan kepada seorang perempuan, ia akan mendapatnya dengan sendirinya kalau ia telah akil balig...Tetapi Ratu, apa sebab dalam sekalian hal ini hamba ditinggalkan, tak pernah perasaan hamba ditanyakan. Kalau benar (p.163) sebagai kata Ratu, Ratu hendak mengangkat derajat hamba, karena Ratu merasa "bertangung jawab" terhadap arwah ayah hamba, perbaikilah kehidupan hamba ini dengan jalan yang hamba sukai. Tetapi bilamana Ratu hanya melakukan kehendak Ratu sendiri, kalau Ratu hanya hendak melepaskan hawa nafsu sebagai terhadap puteri-puteri yang lain, bukanlah namanya Ratu memperbaiki kehidupan hamba, tetapi dengan perbuatan itu Ratu tambah menjerumuskan hamba ke dalam jurang kehinaan, samalah rasanya hamba dengan seorang "budak belian" yang boleh Ratu perbuat sesuka-sukanya ...! Dengan perbuatan demikan Ratu bukannya memenuhi "kewajiban" terhadap arwah ayah, malah Ratu berdosa terhadap beliau...!

- Pandan Sari! teriak baginda. Ingatlah dengan siapa engkau berhadapan...!

Tetapi Gusti Ayu sebagai tak mengacuhkan teriakan itu. Ia sudah terlanjur, sudah tak dapat menghela surut lagi, biarlah dikatakannya apa yang terasa, apa yang terpendam selama ini dalam hati sanubarinya.

- Ampun, Ratu! Hamba tahu bahwa hamba berhadapan dengan seorang "raja"...! Raja yang sedang hendak memperkosa batin manusia! Sayang benar,raja itu ialah kemenakan dari ayah hamba...!

Apa yang dilakukan oleh Gusti Ayu sesudah itu ialah semata-mata suruhan hatinya. Ditanggalkannya segala barang perhiasan yang melekat pada badannya, giwang, cincin, gelang ular yang membelit pada tangan kirinya di sebelah atas dengan cepat dilepaskannya dari badannya dan diletakkannya di hadapan baginda yang seketika tak dapat berkata-kata, menganga melihatkan keberanian gadis itu.

(p.164) - Kalau Ratru mengira bahwa dengan sekalian barang perhiasan ini Ratu akan dapat membeli kesucian hamba, kesucian "anjing" yang setia yang belum bernoda itu, ambillah kembali, hamba tak menghendakinya, hamba pun tak pernah meminta. Sayang, Ratu, kalau barang-barang yang semahal itu dipakaikan kepada seekor anjing yang berkurap... tak pada tempatnya, Ratu! Biarlah hamba tinggal dalam lembah kehinaan menurut kata Ratu, kalau dalam kehinaan itu hamba dapat mengecap untung. Izinkanlah hamba kembali kepada kaum Sudra yang hina itu, tanggalkanlah derajat ke-Satryaan hamba, bila perlu, hamba akan menerimanya dengan segala senang hati, sebab sejak hamba berakal hanya Sudra yang hamba kenal, Sudra yang telah banyak berbudi terhadap hamba dan bukan Satrya.

Sekalian pemberiam Ratu itu bukanlah budi, bukanlah terbit dari pada hati yang suci murni, tetapi dengan suatu niat yang rendah. Tetapi walaupun demikian baiklah hamba terangkan kepada Ratu bahwa seorang Sudra yang hina dalam pandangan Ratu itu, tidak nanti akan berbuat demikian, tidak nanti akan memikat seorang perempuan yang tak berdaya hendak dijadikan budak...

Katalah Sudra itu rendah, hina dan bodoh, tetapi mereka berbuat menurut kata hati yang jujur... Sekarang Ratu izinkanlah hamba kembali kepada kaum Sudra, kalau sebenarnya Ratu hendak "berjasa" terhadap arwah ayah hamba...

- Tidak, Pandan Sari, engkau tidak akan kembali, aku telah terlalu sabar membiarkan engkau berkata-kata, tetapi engkau jangan lupa bahwa aku yang akan memutuskan halmu, bukan engkau sendiri. Sekarang engkau masuklah ke dalam istana, menanti putusanku!

(p.165) Gusti Ayu tidak bergerak, walaupun perintah baginda yang penghabisan itu diucapkan dengan suara yang tetap, yang tak dapat dibantah. Di sekelilingnya orang terdiam, orang hening seketika, menantikan apa yang akan terjadi. Baginda sedang menantikan perintahnya dilakukan, tetapi sedang semua yang berhadir itu memperhatikan Gusti Ayu yang masih saja tidak bergerak, sekonyong-konyong terdengarlah suara Dewa Putu yang parau:

- Kalau sudah terniat oleh Gusti Ayu menanggalkan derajat ke-Satryaannya dan hatinya telah rela memasuki alam Sudra tiada jalan untuk menahannya, Ratu! Melepaskan derajat itu asal terniat dari hati yang suci, sudah sah, Ratu dan sebagai Sudra Gusti Ayu tak kan dapat menuntut penghidupan sebagai seorang puteri dalam istana, dalam keluarga Ratu, ingatlah turunan Ratu kelak, turunan yang tak boleh tercampur darah...!

Ucapan Dewa Putu yang tak disangka-sangka itu yang dimaksudkan sebagai nasehat, sesungguhnya suatu putusan yang tak dapat dirombak. Muka Gusti Ayu yang tadinya pucat sebagai kain putih, sekarang kelihatan merah, berdarah kembali karena harapannya yang timbul dengan sekonyong- konyong. Matanya menyala, ia menanti dengan penuh harapan.

Ia tak menyangka bahwa pertolongan akan datang dari orang tua ini, yang sejak tadi duduk berdiam diri tak berkata sepatah jua...!

Keadaan baginda pada waktu itu tak ubahnya dengan seunggun api yang sedang mengebul-ngebul, tetapi sekonyong-konyong mendesir lalu padam karena tersiram air.

Sebenarnya telah bulat dalam hati baginda bahwa (p.166) perlawanan yang sedemikian hebat akan mendapat ganjaran yang sepantasnya pula, karena Gusti Ayu telah memberi malu pada baginda di hadapan khalajak. Hukuman itu akan beliau pikirkan dengan tenang. Gusti Ayu telah memperlihatkan tabiatnya yang keras kepala, ia harus ditundukkan selekas-lekasnya, kalau tidak, ia tentu membahayakan bagi yang lain-lain, demikianlah pikir baginda; oleh sebab itu biarlah ia masuk saja dahulu ke dalam istana, tetapi...

Dewa Putu memberi beliau nasehat yang menjadikan beginda bimbang... Sesungguhnya sebagai kata Dewa Putu itu, kalau beliau meneruskan juga maksud itu, bagaimanakah kedudukan turunan yang didapat dari seorang puteri yang telah merendahkan derajatnya kepada Sudra, dan hal itu terjadi pula didalam istana...

Pikiran beliau belum sejauh itu, benar Dewa Putu ini seorang penasehat yang bijaksana, tetapi kalau beliau turutkan pula nasehat itu, artinya akan terlepaslah Gusti Ayu dari tangan baginda, seorang gadis muda remaja akan beliau biarkan terlepas ke tangan Sudra...

Jadi: kebenaran kata Dewa Putu beliau akui, tetapi dalam hati kecil baginda beliau belum rela, belum akan melepaskan Gusti Ayu dengan begitu saja, beliau tak kan membiarkan bunga yang sedang mekar itu dipetik oleh seorang lain... oleh seorang Sudra...

Melihat baginda bingung, Dewa Putu berkata pula:

- dan sebenarnya pula sebagai yang dikatakan oleh Gusti Ayu tadi, kalau sebenarnya Eatu hendak berjasa terhadap arwah ayah Gusti Ayu, kalau sesungguhnya itu yang dituju oleh Ratu... sudah sebaiknya Ratu memperkenankan kehendak Gusti Ayu, melepaskan dia menurut (p.167) kehendak hatinya, kalau Gusti Ayu yakin akan lebih senang, lebih beruntung di kalangan kaum Sudra...

Pembelaan ini memberi kesempatan pula bagi Gusti Ayu hendak memasuki:

- Itulah kata yang sebenarnya kata, mamanda, biarpun hamba akan diberi kesenangan dan kekayaan dalam suatu dunia yang asing bagi hamba, hati hamba tak kan tenteram, tiadalah hamba kurang menghargakan jasa Ratu itu, bukan karena hamba kurang terima, tetapi mamanda jangan lupa bahwa sejak dari bayi sampai dewasa hamba dibesarkan di dunia yang berlainan, telah hamba rasa dalam dua pekan lebih hamba melayang entah ke mana... Dengan pengalaman ini hamba takut kalau-kalau hamba kelak akan mengecewakan pada kakanda Ratu...

Perkataan-perkataan ini diucapkan oleh Gusti Ayu dengan tenang, karena sejak Dewa Putu mencampuri perselisihanfaham antara dia dan baginda itu, percakapan dilakukan dengan kesabaran. Sedang ia berkata-kata, Gusti Ayu memandang sekali-sekali pada Dewa Putu yang mengangguk-angguk, senang karena perkataannya dibenarkan dan sekali-sekali Gusti Ayu melepaskan pula lirikan pada baginda dan ketika dilihatnya bahwa bagindapun sekarang kelihatan tenang karena pengaruh Dewa Putu, Gusti Ayu dengansendirinya pun merasa lemas seantero tubuhnya, air matanya menghambur, ia menangis tersedu-sedu. Tadinya ia menantang pada baginda dengan kekerasan, setapak iapun tak mundur melawan keras dengan keras pula, pada waktu itu setetespun air matanya tak terjatuh, tetapi sekarang... berbuktilah bahwa Gusti Ayu hanya seorang perempuan, seorang perempuan yang berhati lemah.

(p.168) Sedang ia sengak-senguk menelan tangisnya ia berdatang sembah:

- Ampun hamba Ratu! Perkataan hamba telah banyak yang terlanjur, bukan sekali-kali maksud hamba hendak merendahkan derajat kakanda sebagai junjungan, sebagai seorang raja, tetapi semata-mata karena desakan hati, karena semangat yang terpendam berhari-hari. Ampun-kan hamba kakanda, dari mulut sampai ke hati...

Baginda mendengarkan kata-kata Gusti Ayu dengan terharu. Perasaan baginda yang tadinya telah ditenangkan oleh nasehat Dewa Putu sekarang dilemahkan pula oleh air mata Gusti Ayu yang bercucuran.

- Baiklah adinda, aku maafkan kesalahan adinda. Karena adinda bukan orang lain bagi kakanda, karena pertalian darah kita, dapatlah kakanda memaafkannya. Tetapi apakah sebenarnya apa yang adinda katakan itu, kalau sampai kakanda melepaskan adinda dari istana, benar-benarkah adinda akan merasa lebih beruntung...?

Gusti Ayu bersujud sampai kelantai lalu menyembah:

- Tak ada hadiah yang lebih besar yang dapat kakanda kurniakan pada adinda. Kalau kakanda memberikan kemerdekan hamba, akan hamba kenangkan seumur hidup. Bukan hamba tak mengerti maksud kakanda yang mulia, yaitu hendak memperbaiki nasib adinda, tetapi maksud kakanda itu akan tercapai juga dengan jalan ini. Sungguh adinda rasakan sayang, adinda akan hidup terpisah di dalam kampung dan tidaklah di dalam istana sebagai kakanda kehendaki, tetapi atas nama arwah ayah, adinda memohonkan (p.169)kemurahan hati kakanda, adinda sembah dari ujung kaki kakanda sampai keujung rambut...

- Baiklah adinda, kalau demikian keras hati adinda, kakanda perkenankan, asal hati adinda telah rela serela-relanya dan jangan ada penyesalan di kemudian hari. Dan tentang permintaan adinda yang kedua itu... belum dapat kakanda meluluskan dengan seketika, sebab pertama: untuk memberi contoh kepada yang lain dan kedua: karena putusan pengadilan rapat Kerta yang telah kakanda ambil, tak boleh kakanda robah dengan seketika. Biarlah I Jaya berangkat dahulu ke tempat pengasingannya, kalau ia berkelakuan baik, kakanda masih berhak untuk mengampuninya...

Mendengar putusan itu hati Gusti Ayu menggelagak, direbutnya tangan baginda, diciumnya, ditekankannya ke keningnya. Sesudah itu ia menyembah:

- Budi kakanda itu tak kan adinda lupakan selama sinar matahari menerangi bumi... dan bolehkah mengizinkan adinda berangkat sekarang, sebab pada petang ini ia akan berlayar...

- Boleh adinda, baginda menyahut dengan senyum, karena beliau melihat sebenarnya Gusti Ayu bergirang hati karena putusan beliau yang memuaskan itu.

Gusti Ayu lalu menyembah pada baginda dan pada Dewa Putu, lalu berdiri dan turun dari balai itu, tetapi belum sampai ia ke tanah, baginda bersabda:

- Janganlah adinda berangkat seorang diri. Hai, kedua pendawa, pergilah kamu antarkan Gusti Ayu ke tepi laut dan kamu jagalah jangan sampai kekurangan suatu apa!

(p.170) Kedua pendawa itu menyembah, lalu turun mengiringkan Gusti Ayu yang berjalan cepat menuju ke pintu gerbang, dengan langkah yang enteng, dengan hati sebagai bernyanji, meninggalkan sangkar emas di mana ia terkurung beberapa hari lamanya...

Source

  • Andjar Asmara - Nusa Penida; Balai Pustaka Djakarta, 1949 (p. 144 - 170)

This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it. research: Godi Dijkman http://guidomansdijk-talen.nlsocial facebook box white 24